PT Biofive Sejahtera - Jual Tangki Fiberglass dan Septic Tank Biofive
sql
Ipal Restoran
Ipal Restoran
Ipal Restoran
Ipal Restoran
Ipal Restoran
Hover to Zoom

11 Des 2015
Indonesia
1 unit
IDR 7.000.000

Berhati hati ketika melakukan transaksi dengan Perusahaan ini. Perusahaan ini adalah anggota Gratis Indotrading.com. Kami tidak melakukan verifikasi alamat dan dokumen untuk keanggotaan Free Member.

  • Hindari mengirimkan uang ke rekening pribadi.
  • Kirim uang hanya ke rekening Perusahaan baik PT ataupun CV.
  • Jangan mengirim uang sebelum barang diterima.
  • Kunjungi alamat yang tertera terlebih dahulu.

Spesifikasi

IPAL RESTORAN ( MANAGEMENT PENGOLAHAN AIR LIMBAH DAPUR / RESTORAN / RUMAH MAKAN )

Higiene adalah Definisi higiene pangan menurut Codex Alimentarius Commission (CAC) adalah semua kondisi dan tindakan yang diperlukan untuk menjamin keamanan dan kelayakan makanan pada semua tahap dalam rantai makanan. Sedangkan Sanitasi adalah perilaku disengaja dalam pembudayaan hidup bersih dengan maksud mencegah manusia bersentuhan langsung dengan kotoran dan bahan buangan berbahaya lainnya dengan harapan usaha ini akan menjaga dan meningkatkan kesehatan manusia. Sanitasi (sanitasi Ruang Produksi)/Ruang Pengolahan Makanan

Ruang Produksi/ruang pengolahan makanan/dapur juga berperan penting dalam menentukan berhasil tidaknya upaya sanitasi makanan secara keseluruhan. Dapur yang bersih dan dipelihara dengan baik akan merupakan tempat yang higienis sekaligus menyenangkan sebagai tempat kerja. Dapur seperti itu juga dapat menimbulkan citra (image) yang baik bagi institusi yang bersangkutan. Dua hal yang menentukan dalam menciptakan dapur yang saniter adalah konstruksi dapur dan tata letak (layout)

Dalam ruang pengolahan makanan harus ada pemisahan fisik antara ruang bersih dan ruangan kotor, lokasi tidak dekat dengan pemukiman padat, tidak di tengah sawah, tidak di daerah banjir/tergenang. Hal utama yang perlu diperhatikan dalam merencanakan dapur yang baik, adalah konstruksi bangunan yang anti tikus (rodentproof). Tikus merupakan pembawa (carrier) mikrobia patogen, serta merusak bahan makanan selama penyimpanan. Lubang-lubang yang ada di dalam dapur yang dapat menjadi pintu keluar masuk tikus harus ditutup dengan kawat kasa.

Sanitasi Sarana/Peralatan
Peralatan dalam industri pangan merupakan alat yang bersentuhan langsung dengan bahan, untuk menghindari terjadinya kontaminasi maka peralatan yang digunakan untuk mengolah dan menyajikan makanan harus sesuai dengan peruntukannya dan memenuhi persyaratan hygiene sanitasi.

Peralatan harus segera dibersihkan dan disanitasi/didesifeksi untuk mencegah kontaminasi silang pada makanan, baik pada tahap persiapan, pengolahan, penyimpanan sementara. Peralatan pengolahan seperti alat pemotong, papan pemotong (talenan), bak-bak pencucian/penampungan, alat pengaduk, alat penyaring, alat memasak merupakan sumber kontaminan potensial bagi pangan.

Frekuensi pencucian dari alat tersebut tergantung pada jenis alat yang digunakan. Peralatan harus dicuci, dibilas, dan disanitasi segera setelah digunakan. Permukaan peralatan yang secara langsung kontak dengan makanan, seperti pemanggang atau oven (oven listrik, gas, kompor, maupun microwave), dibersihkan paling sedikit satu kali sehari. Peralatan bantu yang tidak secara langsung bersentuhan dengan makanan harus dibersihkan sesuai kebutuhan untuk mencegah terjadinya akumulasi debu, serpihan bahan atau produk makanan, serta kotoran lain.

Kadang-kadang untuk membantu proses pembersihan peralatan diperlukan bantuan kain lap/serbet. Serbet dan kain yang digunakan harus bersih, kering, dan tidak digunakan untuk keperluan lain. Serbet atau spon yang digunakan untuk melap peralatan yang secara langsung bersentuhan dengan pangan, harus bersih dan sering dicuci serta disanitasi dengan bahan sanitaiser yang sesuai. Serbet atau spon tersebut tidak boleh digunakan untuk keperluan lainnya.

Kain basah atau spon yang digunakan untuk membersihkan permukaan benda-benda yang tidak kontak langsung dengan makanan, seperti meja kerja, meja saji, rak-rak penyimpan, harus selalu bersih dan segera dibilas setelah digunakan. Kain basah atau spon tersebut harus diletakkan/direndam dalam larutan bahan sanitaiser apabila tidak sedang digunakan.

Pencucian dan sanitasi peralatan dapat dilakukan secara manual maupun secara mekanis dengan menggunakan mesin. Pencucian manual diperlukan pada peralatan besar seperti oven, pemanggang, panci perebus. Pencucian manual juga diterapkan pada panci, pan, kom adonan, serta pisau.
 

Jenis Limbah dapur :

1. Lemak / minyak sisa pengolahan

2. Kotoran dari  Cucian Piring ( lemak, deterjen )

3. Air kotor cucian dari daging, ikan, sayur yang kan menyebabkan bau busuk dan amis.

Limbah dari Dapur perlu di tangani dengan serius agar limbah tersebut tidak menganggu lingkungan serta lokasi dari Restoran / rumah makan yang sangat berpengaruh dengan kondisi penampilan dan kebersihan lingkungan restoran.

Menjaga dan merawat Lingkungan Restoran tetap ASRI dan Indah serta tidak tercemar dibutuhkan Instalasi Pengolahan Air Limbah Dapur ( IPAL RESTORAN ), PT. Biofive Sejahtera Indonesia sangat fokus dalam pengembangan produk IPAL yang dapat di gunakan untuk menghandle masalah limbah restoran dengan system pemisahaan lemak dengan air kotor - penciptakan kandungan oksigen BOC, COD, TSS pada air limbah sehingga air limbah menjadi air yang ramah lingkungan tidak mencemari lingkungan dan udara di sekitar Restoran / Rumah makan.

Ulasan

/5
Ulasan
5
4
3
2
1

Foto dari Pembeli

Ulasan dari Pembeli

Filter
Semua
Dengan Foto
5
4
3
2
1
phone Telepon
Minta Penawaran
Produk Siap di Pesan
Rp 0
1
Ingin menghubungi kami?
Klik tombol dibawah
Logo IDT
Chatbot